Akankah teknologi baju IronMan bisa menjadi Kenyataan !!!

shares





Sebuah baju dalam Film IronMan telah dikembangkan yang memungkinkan astronot untuk langsung terjun ke Bumi tanpa menggunakan parasut dan juga dapat disandingkan dengan menggunakan  sepatu roket untuk melembutkan pendaratan.

Perancang  dari RL Mark VI terpacu dari baju yang digunakan oleh Tony Stark di film Iron Man dan juga dilengkapi dengan  kacamata super canggih , sarung tangan listrik, gerakan gyros  dan dibuat menggunakan baju ruang angkasa komersial.

Proyek ini merupakan bagian dari usaha bersama antara perusahaan ruang yang berbasis di Baltimore Tata Surya Express dengan perusahaan desain biomedis, Juxtopia yang ingin merilis model produksi tahun 2016.

RL MARK VI akan mampu membuat seseorang melakukan  lompatan dari sebuah ketinggian di ruang angkasa , ruang suborbital, dan akhirnya menyentuh orbit rendah Bumi itu sendiri.

Felix Baumgartner dengan sukses berhasil melompat  dari ketinggian 127.852 meter di atas bumi, pada Oktober tahun lalu.

melayang jatuh selama mengambil 4 menit dan 19 detik sebelum membuka parasutnya.


Para tim dari Tata Surya Express dan Juxtopia berencana melaksanakan tes penerbangan dengan MARK VI dengan cara yang mirip yang telah di lakukan  Baumgartner ketika melakukan penerjunan .

Mereka kemudian juga berencana untuk menggunakan teknologi skydiving modern 'baju bersayap ' dengan mesin aerospike kecil yang menempel pada sepatu  yang akan membiarkan penerjun meluncur, bergerak dan menyentuh tanah hanya menggunakan mesin penggerak di kakinya.

kacamata AR yang dibuat oleh Juxtopia juga punya kemiripan dengan Google Glass.

Mereka dirancang untuk memberikan informasi tentang ketinggian,elevasi , tingkat akselerasi, mengatur lokasi dengan menggunakan GPS dan Radar Penerbangan Federal Administrasi Informasi serta data lintasan selama melompat.


Hal ini juga dapat memberitahu penerjun apakah ada kerusakan yang bisa menghentikan boot dari membantunya menyentuh tanah, dalam hal ini ia bisa beralih menggunakan parasut.

Mereka juga dapat merespon perintah suara dengan menyaring suara lain seperti angin, udara dan mesin suara.

Kacamata ini tidak akan memiliki modus video seperti yang terlihat di Google Glass , dan sebagai gantinya akan menggunakan 'Optical See-Through' teknologi yang mirip dengan Tampilan Heads Up yang terlihat pada jet tempur modern.

Pandangan ini menempatkan informasi diatas pandangan pilot, bukannya menghalangi itu.

Sebagai penerjun yang mencapai Bumi, aerospike berdorong mini di sepatu roket akan menendang masuk

Tata Surya Express mengatakan  berharap akan ada dua metode arahan yang berbeda dan berencana untuk menguji keduanya.

Yang pertama akan menjadi metode 'kaki bawah' dengan aerospikes yang menendang dari ketinggian sekitar seratus meter.

Yang kedua, dan lebih mirip dengan bagaimana Tony Stark mendarat di Iron Man, akan melihat penggunaan kemudi 'baju sayap yang   menyala' untuk menghambatnya.



Penerjun akan kemudian menukik dalam sepuluh meter dari tanah sebelum berdiri tegak dan menyalakan pendorong.

Tes live pertama akan digunakan selama melompat parasut tradisional.

Tata Surya ekspres berencana untuk kemudian sepenuhnya menguji metode ini mendarat di ketinggian pada bulan Juli 2016.

Teknologi berharap untuk diluncurkan dengan model produksi RL Mark VI akhir tahun itu.


sumber :dailymail

Related Posts

0 comments:

Posting Komentar